oleh

Kapolda Maluku Berharap Pihak Terkait Harus Menyiapkan Akomodasi Dengan Baik Untuk Arus Mudik Lebaran

-Berita-257 views

GlobalMaluku.ID,AMBON- Kepolisian Daerah Maluku resmi menggelar Operasi Ketupat Salawaku 2023 untuk mengamankan perayaan Idul Fitri 1444 Hijriah di provinsi Maluku. Terdapat sebanyak 4.923 personel gabungan dikerahkan.

Operasi Ketupat Salawaku dilaksanakan melalui apel gelar pasukan yang berlangsung di Lapangan Polda Maluku Letkol Pol Chr Tahapary, Tantui, Kota Ambon, Senin (17/4/2023).

“Apel gelar pasukan dipimpin Kapolda Maluku, Irjen Pol Lotharia Latif. Turut hadir Gubernur Maluku, Irjen Pol (Purn) Murad Ismail, Pangdam XVI/Pattimura, Mayjen TNI Ruruh A. Setyawibawa, Danlantamal IX/Ambon, Danlanud Pattimura, Kabinda Maluku, Wakajati Maluku, dan stakeholder lainnya.

Sebelum pelepasan pasukan, Kapolda Maluku didampingi Gubernur, Pangdam dan Forkopimda lainnya mengecek kesiapan pasukan yang terdiri dari personil TNI, Polri, Satpol Pp, Basarnas dan instansi lainnya.

Operasi Ketupat Salawaku secara resmi dilepas melalui penyematan pita tanda operasi kepada tiga perwakilan yaitu dari personel Pomdam XVI/Pattimura (mewakili unsur TNI), Ditlantas Polda Maluku (Polri) dan Dishub Provinsi Maluku (Pemerintah Daerah).

Sebelum membacakan amanat Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo, Kapolda Lotharia Latif, pertama-tama memberikan apresiasi yang tinggi kepada Gubernur Maluku yang berkesempatan hadir.

“Tahun lalu beliau (Gubernur) selaku inspektur upacara, tahun ini selayaknya beliau juga menjadi inspektur upacara tapi beliau memberikan kesempatan kepada saya,” kata Kapolda sembari diiringi tepuk tangan dari peserta apel.

Apresiasi serupa juga disampaikan Kapolda kepada Forkopimda Maluku, khususnya komandan satuan yakni Pangdam Pattimura, Danlantamal IX/Ambon, Danlanud Pattimura, Kabinda dan lainnya.

Kapolda katakan, kehadiran forkopimda Maluku menunjukan soliditas dan sinergitas dalam melaksanakan kegiatan kemanusiaan yaitu operasi ketupat salawaku 2023 ini, kita semua sungguh-sungguh dan akan memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat di Maluku. Saya juga menyampaikan terima kasih kepada seluruh pasukan,” ujarnya

Saat membacakan amanat Kapolri, Kapolda mengatakan apel Gelar Pasukan merupakan bentuk pengecekan akhir kesiapan pelaksanaan Operasi Ketupat 2023. Kegiatan ini juga merupakan wujud nyata sinergisitas Polri dengan stakeholder terkait untuk mengamankan mudik dan perayaan hari raya Idul Fitri 1444 H.

“Untuk diketahui, bahwa kerja keras bersama pada pengamanan mudik lebaran tahun lalu mendapatkan apresiasi dari masyarakat. Berdasarkan Survei Indikator periode 5 – 10 Mei 2022, terdapat
73,8% masyarakat merasa puas atas kinerja pemerintah dalam penyelenggaraan dan penanganan arus mudik tahun 2022,” tuturnya.

Penilaian positif tersebut harus menjadi pemacu semangat, sehingga pengamanan
mudik tahun 2023 mampu dilaksanakan lebih baik. Terlebih lagi Kemenhub RI memperkirakan potensi pergerakan masyarakat akan mengalami peningkatan dari 85,5 juta orang pada tahun 2022, menjadi 123,8 juta orang pada tahun 2023 atau meningkat 44,8%.

Berkaitan dengan hal tersebut Presiden Joko Widodo menekankan “hati-hati, tahun ini ada lompatan besar masyarakat yang mudik”. Dari 86 juta ke 123 juta dari survei. Artinya ada kenaikan kurang lebih 45 persen. Ini harus dihitung dan dikalkulasikan dengan baik.

“Oleh sebab itu, Polri bersama stakeholder terkait berkomitmen untuk melaksanakan pengamanan secara lebih optimal, melalui Operasi Terpusat dengan sandi “Ketupat 2023” selama 14 hari sejak 18 April – 1 Mei 2023,”jelasnya.

Operasi Ketupat 2023 melibatkan 148.261
personel gabungan yang terdiri dari TNI-Polri, Kementerian terkait, BNPB, BMKG, Basarnas, Pertamina, Jasa Raharja, Jasa Marga, Satpol PP, Dinas Perhubungan, Dinas Kesehatan, Pramuka dan Mitra Kamtibmas lainnya. Para personel tersebut nantinya akan menempati 2.787 Pos dengan rincian:
➢ 1.857 Pos Pengamanan yang berfungsi untuk pusat informasi, gatur dan rekayasa arus lalin, serta memastikan keamanan maupun ketertiban pada objek wisata, pusat perbelanjaan dan pusat
keramaian lainnya;
➢ 713 Pos Pelayanan yang berfungsi untuk tempat istirahat pengemudi, manajemen rest area, pelayanan kesehatan, pemberian takjil gratis dan
berbagai layanan lainnya;
➢ dan 217 Pos Terpadu yang berfungsi untuk pusat kodal operasi secara terintegrasi bersama stakeholder terkait dan dilengkapi dengan command center terpadu.

Terpisah, kepada wartawan, Kapolda Maluku mengatakan, pelaksanaan operasi ketupat disesuaikan dengan karakteristik daerah masing-masing. Karakteristik wilayah Maluku adalah kepulauan, sehingga yang menjadi konsen dan fokus pengamanan yakni pada pelabuhan dan alat-alat angkut lainnya baik udara maupun kapal.

“Personel yang dilibatkan kurang lebih 4.923 orang, yang terdiri dari 3.889 dari Polri, TNI 589, dan 445 personel dari instansi terkait,” kata Kapolda didampingi Pangdam Pattimura.

Selain pengerahan ribuan personil untuk mengamankan lebaran Idul Fitri, Polda Maluku juga menyiapkan Pos PAM sebanyak 48 unit, Pos Pelayanan 22 dan Pos Terpadu 10 unit. Puluhan Pos tersebut tersebar di seluruh jajaran Polda Maluku.

Khususnya pemudik di wilayah Maluku, Kapolda mengingatkan yang paling utama adalah menjaga keselamatan diri masing-masing. Ikuti semua petunjuk dan SOP dari petugas yang telah ditetapkan.

“Kita berharap semua penanggung jawab baik itu angkutan darat, laut dan udara dapat menyiapkan akomodasinya dengan baik. Kita amankan masyarakat yang melaksanakan mudik dengan sebaik-baiknya,” pintanya.

Kapolda mengaku telah menghimbau pihak sahbandar, perhubungan laut agar dapat mengantisipasi kapal cadangan, jangan sampai masyarakatnya banyak namun kapalnya tidak siap.

“Peran dari teman-teman media juga sangat penting terus menginformasikan kepada publik tentang jam-jam perjalanan, cuaca dan sebagainya. Saya kira ini sangat penting,” katanya.

Terkait dengan daerah yang menjadi pengamanan khusus, Kapolda mengaku diantaranya transportasi, Pelabuhan besar yang dilewati kapal dan Bandara. Ini menjadi atensi Polda Maluku.

Sementara itu, Pangdam Pattimura Ruruh A Setyawibawa, menambahkan, TNI siap membantu Polda Maluku dalam pengamanan lebaran Idul Fitri 2023 maupun arus mudik dan balik.

“Saya menghimbau mari kita menjaga keanekaragaman di Maluku supaya suasana yang sudah kondusif ini terjaga dengan baik, sehingga perayaan idul fitri berjalan dengan damai, indah dan berdampingan dan kembali suci,” pungkasnya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

GM TV