oleh

Gedung Gereja Bukit Sion Jemaat Lateri Di Resmikan,Ini Harapan Pj Walikota

-Berita-439 views

GlobalMaluku.ID,AMBON-GEREJA Bukit Sion jemaat Gerja Protestan Maluku (GPM) diresmikan Penjabat Walikota Ambon, Minggu (14/05).

Gereja megah dengan kapasitas ribuan jemaat itu dimulai pembangunannya sejak tahun 2013 dengan biaya mencapai angka Tujuh Miliar Rupiah. Kongkrit waktu pembangunannya selama 7 tahun, 5 bulan, 13 hari.

Peresemian ditandai dengan dipencetnya tombol serine tirai bersama oleh Penjabat Walikota, Ketua Majelis Jemaat Pdt. H. Chr. Timisela dan Majelis Pekerja Harian Sinode. Selanjutnya dilakukan penandatanganan berita acara serah terima gedung dari panitia pembangunan, pembukaan selubung nama, pengguntingan pita, dan penyerahan kunci dari kepala tukang kepada MPH sinode.

Dalam sambutanya, Wattimena menyampaikan selamat serta apresiasi setinggi-tingginya kepada jemaat.

“Ini membuktikan lingkungan jemaat gpm lateri semakin bertumbuh dan berkembang ke arah pembangunan masyarakat kota Ambon, yang memiliki spiritualitas iman yang tinggi,” akui Wattimena.

Hal ini kata Wattimena, sejalan dengan visi pembangunan pemerintah kota ambon, yakni Ambon yang harmonis, sejahtera, dan religius.

“Oleh sebab itu, peresmian dan penthabisan gedung gereja bukit sion pada hari ini, kita harapkan menyediakan sarana peribadatan yang lebih memadai, penalayanan sekaligus mengkoordinasikan menjadi semakin efektif di dalam jemaat di GPM Lateri,” paparnya.

Selaku pemimpin di kota Ambon, lanjut Wattimena, mengharapkan kepada seluruh jemaat GPM lateri untuk, menjadikan gedung gereja yang baru ini sebagai rumah yang kudus untuk bersekutu, melayani, memuji dan memuliakan nama Tuhan yang Maha Kuasa. Lebih penting sebagai tempat pembinaan keluarga dan jemaat yang taat kepada Tuhan sehingga memiliki moral dan etika yang baik serta taat kepada norma keagamaan dan norma hukum mau pun norma sosial yang berlaku,” harap Wattimena

Diakui pula, dengan adanya gedung gereja yang baru, dapat menumbuhkan motivasi pada jemaat untuk selalu beribadah sehingga kasih dan damai dari tuhan melingkupi setiap insan manusia.

“Pemerintah dan gereja pada prinsipnya memiliki kesamaan dan hubungan yang erat dan saling khususnya dalam memberikan membutuhkan pelayanan kepada masyarakat dan jemaat nya, dalam melaksanakan pelayanan kepada jemaat yang notabennya, adalah warga kota diperlukan adanya kronisasi, harmoniasi, kemitraan antara gereja dan pemerintah.

“Gereja dalam panggilan kudusnya harus kualitas dapat meningkatkan umat. Lewat momentum peresmian dan penthabisan gedung gereja bukit sion inilah saya selaku penjabat walikota ambon saya menyampaikan terima kasih atas segala bentuk dukungan serta partisipasi dan kerja sama terlebih doa dari warga kota selama ini dalam membangun kota Ambon yang kita cintai ini,” pungkas dia.

Sementara itu,ketua sinode Gereja Protestan Maluku(GPM) Pdt.Eliyas .T.Maspaitella mengatakan,jemaat GPM itu unik ,karna apa? Jemaat yang bangun Pastori ,yang punya adalah Sinode .

“Tapi ibu dan bapak tahu tidak ?itu yang membuat kita GPM itu satu.kitabbangga karna warga GPM kuat menghadapi segala tantangan.Dan kita kuat karna sudah ada sampai saat ini ,dan sampai terpurukpun kita bangkit bersama-sama,ucap Maspaitella.

Dikatakan kita juga sudah menolong kota Ambon,untuk segera bangkit dari keterpurukan yang kita alami.”Kita sudah menolong Provinsi Maluku,untuk menjadi laboratorium damai.

Harapnya ,kita harus tetap bangga menjadi ,Beta tetap GPM .Pentingnya kita harus memelihara keutuhan itu ,sebab kita sedang dihadapkan dengan berbagai macam ancaman yang tujuannya semata-mata untuk memecah belah .”Gereja tidak boleh membiarkan dunia terbelah,ungkapnya.

“Gereja tidak boleh membiarkan masyarakat terbelah dan hancur .Gereja harus membutuhkan dunia ,membutuhkan masyarakat.Keutuhan itu harus menjadi baik dikeluarga ,sektor ,wadah dan di gereja dan sebagainya.”,Karna gerejanya utuh ,itu menolong bangsa ,untuk bangkit .

Ia juga berpesan pada jemaat Bukit Sion , apapun kedudukannya didalam tanggungjawab apapun ,kita harus berkarya ,selamat melayani,sebab saudara-saudara adalah kekudusan Allah sebagai pelayan .Dan tunaikan panggilan itu dengan tidak usah bersungut, karna Allah semesta langit, ialah yang menentukan kita berhasil,pungkasnya.

Selain itu, Ketua Majelis Jemaat Pdt. H. Chris. Timisela mengatakan, kiranya lewat gedung gereja baru disini, Jemaat Lateri akan terus bertumbuh dan berkembang.

Dikatakan, ini salah satu Gedung yang nantinya bisa merangkul, dan lewat gedung ini maka disitu juga seluruh pembinaan baik SMTPI Sampai kepada Angkatan muda jemaat bisa terjangka.

“Sebab kalau Mereka ingin beribadah pada gereja induk jaraknya jauh. Oleh karena itu, kita berupaya untuk menyelesaikan gedung gereja ini,” akuinya.

Timisela berharap, dengan adanya gedung ini semoga banyak yang datang beribadah karena gereja ini membutuhkan kebersamaan – bergandengan tangan umatnya,” pungkas Timisela.

Komentar

Tinggalkan Balasan

GM TV