oleh

200 Tenaga Kontrak Akan Di Rumahkan ,Pemkot Telah Mengalokasikan Anggaran Untuk Membayar Gaji Sebesar 23 M

-Berita-172 views

GlobalMaluku.ID,AMBON-Bulan November 2023 Akan berhentikan Tenaga Kontrak pada Instansi Pemerintah ,dan berlaku pada setiap Provinsi dan daerah ,salah satunya pada Kota Madya Ambon.

Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon akan merumahkan sebanyak 200 pegawai tenaga kontrak yang diangkat setelah putusan moratorium yang ditetapkan pads 1 Juni 2022.

“Hal ini di sampaikan Pj Walikota Ambon Bodewin Wattimena ,bahwa saya telah menandatangani surat moratorium pengangkatan pegawai kontrak, tetapi hingga saat ini terdata penambahan 200 pegawai kontrak setelah moratorium, sehingga kita akan merumahkan
mereka karena melanggar ketentuan,” Kata Penjabat Wali Kota Ambon, Bodewin Wattimena di Ambon, Selasa, 13 Juni 2023.

Pemkot Ambon akan Merumahkan 200 Pegawai Kontrak
Antara – 13 Juni 2023 14:07 WIB
Pemkot Ambon akan Merumahkan 200 Pegawai Kontrak
Penjabat Wali Kota Ambon, Bodewin Wattimena. (ANTARA/ Penina F Mayaut)
Ambon: Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon akan merumahkan sebanyak 200 pegawai kontrak yang diangkat setelah putusan moratorium yang ditetapkan 1 Juni 2022.

Ia mengatakan, pemerintah pusat telah melarang pengangkatan pegawai kontrak dan honorer tetapi yang terjadi masih ada penambahan.

“Saya mohon maaf ini soal taat kepada aturan, sehingga pegawai kontrak yang diangkat setelah moratorium harus dirumahkan,” katanya.

Dia mengakui, sejumlah dinas di antaranya Dinas Perumahan Rakyat dan Penataan Pemukiman terdapat penambahan hingga puluhan tenaga kontrak.
medcom.idsearch
NasionalShare on WhatsappShare on LineShare on TwitterShare on Facebook
Pemkot Ambon akan Merumahkan 200 Pegawai Kontrak
Antara – 13 Juni 2023 14:07 WIB
Pemkot Ambon akan Merumahkan 200 Pegawai Kontrak
Penjabat Wali Kota Ambon, Bodewin Wattimena. (ANTARA/ Penina F Mayaut)
Ambon: Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon akan merumahkan sebanyak 200 pegawai kontrak yang diangkat setelah putusan moratorium yang ditetapkan 1 Juni 2022.

“Saya telah menandatangani surat moratorium pengangkatan pegawai kontrak, tetapi hingga saat ini terdata penambahan 200 pegawai kontrak setelah moratorium, sehingga kita akan merumahkan mereka karena melanggar ketentuan,” Kata Penjabat Wali Kota Ambon, Bodewin Wattimena .

Ia mengatakan, pemerintah pusat telah melarang pengangkatan pegawai kontrak dan honorer tetapi yang terjadi masih ada penambahan.

Bodewin mengakui, sejumlah dinas di antaranya Dinas Perumahan Rakyat dan Penataan Pemukiman terdapat penambahan hingga puluhan tenaga kontrak.

Baca: Pemda Kepri Bantah Pembayaran Honor Timsus Gubernur Mencapai Rp12,3 Miliar
“Saya minta Kadis PRKP segera membuat laporan tertulis berapa jumlah pegawai kontrak yang diangkat setelah moratorium, dan disampaikan paling lambat satu pekan,” katanya.

Sementara itu Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon mengalokasikan anggaran sebesar Rp23 miliar untuk membayar gaji 1.258 tenaga kontrak yang diangkat sebelum moratorium, terhitung Juni – November 2023.
medcom.idsearch
NasionalShare on WhatsappShare on LineShare on TwitterShare on Facebook
Pemkot Ambon akan Merumahkan 200 Pegawai Kontrak
Antara – 13 Juni 2023 14:07 WIB
Pemkot Ambon akan Merumahkan 200 Pegawai Kontrak
Penjabat Wali Kota Ambon, Bodewin Wattimena. (ANTARA/ Penina F Mayaut)
Ambon: Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon akan merumahkan sebanyak 200 pegawai kontrak yang diangkat setelah putusan moratorium yang ditetapkan 1 Juni 2022.

“Saya telah menandatangani surat moratorium pengangkatan pegawai kontrak, tetapi hingga saat ini terdata penambahan 200 pegawai kontrak setelah moratorium, sehingga kita akan merumahkan mereka karena melanggar ketentuan,” Kata Penjabat Wali Kota Ambon, Bodewin Wattimena di Ambon, Selasa, 13 Juni 2023.

Ia mengatakan, pemerintah pusat telah melarang pengangkatan pegawai kontrak dan honorer tetapi yang terjadi masih ada penambahan.

“Saya mohon maaf ini soal taat kepada aturan, sehingga pegawai kontrak yang diangkat setelah moratorium harus dirumahkan,” katanya.

Bodewin mengakui, sejumlah dinas di antaranya Dinas Perumahan Rakyat dan Penataan Pemukiman terdapat penambahan hingga puluhan tenaga kontrak.

Sementara itu Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon mengalokasikan anggaran sebesar Rp23 miliar untuk membayar gaji 1.258 tenaga kontrak yang diangkat sebelum moratorium, terhitung Juni – November 2023.

“Terdata sebanyak 1.258 tenaga kontrak yang mengabdi pada lingkup Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon, akan tetap bekerja hingga November 2023, sambil menunggu keputusan Pemerintah pusat, karena itu kita akan mengalokasikan anggaran Rp23 miliar untuk membayar gaji tenaga kontrak,” katanya.

Ia katakan ,tenaga kontrak yang diangkat sebelum moratorium, akan tetap melaksanakan tugas hingga November 2023. Pemkot tetap melunasi hak para pegawai, sampai dengan waktu yang ditentukan.

Dirinya menjelasakan ,”Saya mengambil kebijakan untuk tetap membayar gaji para tenaga kontrak, tetapi untuk nasib para tenaga kontrak akan kembali disesuaikan dengan regulasi yang diturunkan Pemerintah pusat pada November mendatang,” katanya.
Pegawai kontrak, katanya, diberikan kesempatan hingga November 2023, karena itu ia meminta kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) untuk menghitung anggaran gaji tenaga kontrak sambil menunggu kebijakan pemerintah pusat.

” Dan dia telah meminta kepala BKD untuk segera berkonsultasi dengan Kementerian PAN RB, terkait nasib para tenaga kontrak ke depan.

Komentar

Tinggalkan Balasan

GM TV